Kasus Covid-19 Menurun, Benarkah karena Penurunan Testing dan Treacing? Ini Penjelasan Dokter Reisa

Pemerintah menyebutkan jika Semakin hari banyak kabar baik yang diterima. Juru Bicara Satgas Penanganan Covid 19, dr. Reisa Broto Asmoro mengatakan perbaikan dan pengendalian Covid 19 di indonesia semakin diakui oleh dunia. Kamis (6/10/2021), Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO menggaris bawahi bahwa, insiden kasus di semua wilayah di indonesia terus menurun selama minggu terakhir.

Reisa pun menanggapi rasa penasaran sebagian masyarakat apakah penurunan kasus dikarenakan pemerintah mengurangi usaha testing dan tracing. Ia pun memaparkan data jika pemerintah melakukan testing pada 190.403. Dan dari pemeriksaan tersebut, hasilnya sekitar 189.142 orang yang negatif.

Sisanya, sebanyak 1261 orang yang positif per Selasa (12/10 2021). Masih dalam laporan yang sama, WHO minggu lalu juga menyatakan bahwa proporsi rata rata positif dibandingkan dengan jumlah tes nasional, konsisten di bawah 2 persen dalam dua minggu terakhir. "Proporsi ini bisa ditafsirkan bahwa survelens dan ingkat pengujian satu orang yang dites perseribu populasi perminggu telah tercapai," ungkapnya pada konferensi pers secara virtual, Kamis (14/10/2021).

Bakan sejak pertengah Mei 2021, tingkat pengujian indonesia lebih dari batas 1 perseribu populasi perminggu. Lalu pada pertengahan September dan minggu lalu, angka tes indonesia lebih dari 4 perseribu penduduk perminggu. Sebelumnya Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid 19 Wiku Adisasmito, menyampaikan pada 10 Oktober 2021 jumlah orang diperiksa dalam satu minggu mencapai 1.203.873 orang. Kemudian sudah 4 minggu berturut –turut jumlah orng yang diperiksa di atas satu juta perminggunya. Reisa pun menyebutkan jika data ini menujukkan kondisi yang membaik teruji secara valid dan diakui dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.